Hata Haporseaon ni Halak Kristen

 Ponggol Parjolo

Mula ni nasa na adong

 Ahu porsea di Debata Jahowa, I do Ama pargogo na so hatudosan, na tumompa langit dohot tano.

 Dia do laptan ni i?

On do: Diparhatutu rohangku do adong Debata na tumompa nasa na manggulmit. Ditompa do dagingku marparnidaan, marparbinegean, marparnianggoan, marpanghilalaan, marpandaian, dilehon do roha tu tondingku jala dipatureture do i saluhutna rasirasa nuaeng; angkup ni i dilehon do tu au parabiton dohot sipanganon siganup ari, ro di nasa na hasea di ahu di hangoluan on; diramoti do ahu asa unang mago jala diondingi do ahu diparmaraan; luhutna i ndang sian denggan ni parangengku manang sian jinou ni tua; tung asi ni rohaNa sambing do i dohot denggan ni basaNa umbahen na dilehon; dibahen i tama hupapujipuji Ibana jala tama huoloi na nidokNa ala saluhutna i, paboa las ni rohangku di Ibana. I ma na tutu situtu!


Ponggol Paduahon

 Hata haluaon ni manisia

 Ahu porsea di Jesus Kristus Anak ni Debata Jahowa nasasada i; i ma na tinubuhon ni si Maria, na gabegabean sian Tondi Parbadia andorang so habubuhan. I do Tuhanta na tumaon na bernit di panguhuman ni si Latus, na mate tarpajal do Ibana di hau pinarsilang, na tuat tu banuatoru dung ditanom, na mulak mangolu di ari patoluhon, na manaek tu Surgo laho hundul tu siamun ni Debata Jahowa, AmaNa i pargogo na so hatudosan i, disi ma Ibana paima mulak sogot tu tano on manguhumi halak na mangolu dohot na mate.

 Dia do lapatan ni i?

On do: Na diparhatutu rohangku do Anak ni Debata situtu Jesus Kristus, na tinubuhon ni AmaNa di narobi ni narobi jala jolma situtu do Ibana ditubuhon si Maria andorang so habubuhan, I do Tuhanku na humophop ahu jala na manghamonanghon. Dipalua do ahu sian hamagoan, ahu na hona toru dohot sian dosa dohot sian hamatean dohot sian gomgoman ni sibolis i, ndada sere manang perak dibahen, tung mudarNa do na arga jala na badia dohot habebernit ni sian ni bagi na tinaonNa i dohot hamtean na so sian salaNa, asa Ibana nampuna ahu jala asa tigor rohangku jala bontor jala sonang mangoloi Ibana salelenglelengna di gomgomanNa; asa songon Ibana ahu na hehe sian hamtean, na mangolu jala manggomgomi salelenglelengna. I ma na tutu situtu.


Ponggol Patoluhon

 Hata habadiaon ni halak Kristen

Ahu porsea di Tondi Parbadia, jala adong sada Huria na badia, Huria hatopan ni halak Kristen angka na badia, dohot di hasesaan ni dosa dohot di Hata i na mandok: Mulak mangolu do sogot daging ni halak naung mate, dohot di hangoluan na so ra suda.

 Dia do lapatan ni i?

On do: Na diparhatutu rohangku do, na so tarbahen ahu porsea di Jesus Kristus Tuhanku manang mandapothon Ibana, ianggo tung sian roharohangku manang sian gogongku sandiri, na dijou Tondi Parbadia  i do ahu marhite sian Barita Nauli, dilehon do asi ni rohaNa patiurhon rohangku, diparbadiai do rohangku jala dipatongtong do ahu dibagasan haporseaon na ture, tudos tu na binahenNa i nuaeng tu saluhut halak Kristen na di tano on; ai dijou do nasida jala dipapungu jala dipatiur do rohanasida jala diparbadiai jala dipatongtong do nasida di Tuhan Jesus dibagasan haporseaon na sasada i na tigor i. Angkup ni i buas do rohaNa manesa dosangku ganup ari, ro di dosa ni angka donganku na porsea; dung i pangoluonNa do ahu di ari parpudi ro di nasa na mate, dung i lehononNa do tu ahu dohot tu nasa na porsea di Tuhan Jesus hangoluan na so ra suda. I ma na tutu situtu.

PENYAKIT TANAMAN PADI

1. Kresek/Hawar Daun (Xanthomonas campestris)

Biologi

Kresek disebabkan bakteri yang menginfeksi tanaman melalui luka atau bagian lain yang terbuka kemudian tumbuh di dalam sistem jaringan pengangkutan tanaman yang mirip pembuluh darah manusia. Pertumbuhan bakteri menyumbat saluran pembuluh tersebut sehingga air dan zat makanan tidak dapat masuk atau keluar dari dalam ujung daun.

Gejala Serangan

Terlihat  gejala kekuningan, layu dan mati pada bagian ujung daun.

Pada persemaian penyakit menyebabkan daun menjadi kuning dan akhirnya mati dan penyakit Kresek ini dapat merusak semua tanaman yang telah ditanam di sawah.

PENGENDALIAN PENYAKIT  HDB

PEMILIHAN LOKASI DAN WAKTU TANAM

  • Informasi sebaran  strain bakteri patogen (pemetaan)
  • Waktu kritis tidak pada waktu basah ( Lama pengembunan),    puncak sebaran    bakteri
  • Sebaiknya setiap daerah mempunyai peta daerah endemis serangan penyakit HDB
  • Waktu tanam musim penghujan lebih berpotensi untuk penyebaran HDB dibandingkan musim kemarau

 

 

PENGGUNAAN VARIETAS TAHAN

  • Varietas hibrida yang ada saat ini umumnya tidak mempunyai ketahanan terhadap penyakit HDB.
  • Varietas yang tahan yang di lepas dapat patah ketahananya (fenomena BOOM & Burst)

PENGGUNAAN BENIH SEHAT

  •  Peraturan/ Karantina 
  •  Perlakuan benih dengan kaporit/ air garam, benih tenggelam indikator sehat

 POLA BERCOCOK TANAM INTERPLANTING

  •  Penanaman campuran varietas yang sifat geetik berbeda
  •  Informasi grouping varietas sesuai dengan strain bakteri

 SANITASI LINGKUNGAN

  •  Pembersihan saluran irigasi dari gulma ( l. hexandra, P repens,     E. crusgalli)
  •  Pembersihan singgang/ jerami bergejala

MANIPULASI LINGKUNGAN

  •  Sistem tanam legowo, mengatur mikro klimat
  •  Pengairan berselang 3 – 6 kali sehari, memperbaiki aerasi tanah

PEMUPUKAN

  • Penggunaan pupuk organik yang matang (2 ton/ ha)
  • Penggunaan pupuk berimbang (N, P, K )
  • Aplikasi pupuk K

PEMANFAATAN AGENS ANTAGONIS

  • Bakteri antagonis Corynebacterium untuk HDB

                – dosis 5 cc/lt (populasi 106 Cfu/ml),

                – Volume 600 lt/ha;

                – waktu 3x ( 14 hst, 28 hst, 42 hst)

 PENGGUNAAN PESTISIDA

  • Bakterisida untuk HDB belum ada/ sangat terbatas yang terdaftar

 

2. Blas/Rice Blas (Pyricularia oryzae)

Ekobiologi

Cendawan Pyricularia mempunyai hifa yang mengandung spora dan menyebar membentuk lingkaran, biasanya tumbuh pada jaringan mati. Konidia secara alami menghambur ke udara baik pada malam hari maupun di siang hari dengan adanya embun atau hujan pada kelembaban 90 %.

Gejala Serangan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Blas bisa menyerang batang pada bukunya, pangkal pelepah daun membusuk berubah menajdi kehitam-hitaman dan mudah patah, bercak bisa terjadi pada leher malai, leher yang terinfeksi berubah menjadi kehitam-hitaman dan patah.Apabila busuk leher terjadi hanya sedikit malai jadi dan malainya hampa.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Komponen Pengendalian

Budidaya/Kultur Teknik

  • Tanam serentak, pergiliran varietas/tanaman, varietas tahan/toleran

Fisik/Mekanik

  • Pemusnahan jerami

Pestisida

  • Perlakuan benih dengan
  •  fungisida sistemik Delsen MX 80 WP,
  • aplikasi fungisida pada stadium awal berbunga

 

3. BRS/Bacterial Red Stripe (Pseudomonas sp.)

Ekobiologi

Penyebab BRS adalah jenis bakteri Pseudomonas sp. Faktor yang mempengaruhi timbulnya BRS adalah suhu  di atas 300C, kelembaban pada kanopi daun tinggi, kontaminasi patogen yang tinggi pada benih dan pemupukan nitrogen yang tidak berimbang. BRS merupakan penyakit yang dapat terbawa oleh benih.

Gejala Serangan

Gejala mulai tampak berupa bercak kecil kuning kemerahan pada daun atas dan memanjang ke arah ujung daun. Akhirnya daun layu dan mati dengan garis memanjang dari pangkal sampai ujung. Penyakit tersebut lebih lazim terjadi pada musim kemarau.

Komponen Pengendalian

Budidaya/Kultur Teknik

  • Tanam serentak, pergiliran varietas/tanaman, varietas tahan/toleran, pemupukan berimbang, jarak tanam 25×25 cm, sanitasi lingkungan

Fisik/Mekanik

  • Pemusnahan jerami

Pestisida

  • Perendaman benih dengan kalsium hipoklorit atau kaporit yang diencerkan 300 kali selama 24 jam, aplikasi bakterisida bila menunjukkan gejala serangan yaitu 35 hst aplikasi pertama dan 49 hst untuk aplikasi kedua

 

4. Tungro/Rice Tungro Virus

Ekobiologi

Tungro disebabkan virus dengan partikel berbentuk bola (sperikel) dan tongkat (basiler). Virus tungro hanya ditularkan serangga penular (vektor) secara semi persisten. Perkembangan serangan merupakan hasil interaksi dari 4 faktor yaitu sumber inokulum, vektor, jenis varietas dan lingkungan. Vektor terpenting adalah Nephotettix virescens dengan efisiensi penularan sebesar 83 %. Puncak populasi biasanya terjadi 7-10 mst

Gejala Serangan

Gejala serangan ditemukan setelah virus tungro ditularkan wereng hijau selama lebih kurang 2 minggu. Waktu dari saat infeksi sampai menunjukkan gejala tergantung dari ketahanan serta umur tanaman. Semakin tua tanaman semakin kurang kepekaannya terhadap pengaruh virus. Virus menyebabkan tanaman kuning biasanya hanya satu tanaman sampai beberapa dari satu rumpun terinfeksi sehingga pada rumpun terlihat kombinasi hijau dan kuning. Warna kuning mulai ujung daun dan meluas ke bawah. Bila infeksi berlangsung awal dan berat, tanaman akan sangat kerdil sehingga anakan mungkin tidak menghasilkan malai. Virus tinggal disinggang tanaman sampai setelah panen.

Singgang merupakan suatu tempat penting bagi virus untuk dapat bertahan di suatu daerah dan sumber tularan bagi vektor wereng hijau.

Komponen Pengendalian

Budidaya/Kultur Teknik

  • Tanam serentak, pergiliran varietas/tanaman, pengolahan tanah segera setelah panen, penggunaan varietas tahan/toleran

Fisik/Mekanis

  • Eradikasi tanaman sakit

Biologi/Musuh alami

  • Parasit telur : Gonatocerus spp. dan Paracentrobia spp.
  • Patogen : Metarhizium spp.

Pestisida

  • Saat penggunaan pestisida didasarkan atas ambang ekonomi yang dalam hal ini ditentukan oleh intensitas serangan tungro dan populasi vektor ( maksimum umur tanaman 30-40 hari)

 

5. Hawar Pelepah/Sheath Bligth (Rhizoctonia solani)

Biologi

Penyakit hawar pelepah disebabkan oleh bibit-bibit jamur (sklerotia) yang didapatkan di tanah sawah atau dari pertanaman di dekatnya yang terserang karena tertiup angin. Oleh karena jamur ini terdapat di tanah maka penyakit tersebut sangat sulit dikendalikan. Belum ada varietas tahan terhadap penyakit ini.    .

Gejala Serangan

Gejala serangan pada bagian pelepah daun, berupa noda-noda berbagai ukuran yang berwarna agak coklat sampai abu-abu dan tepinya berwarna coklat. Jaringan yang rusak terjadi mulai dari pangkal tanaman pada batas permukaan air di mana mulai terjadi infeksi. Apabila kondisi lingkungan mendukung perkembangan jamur (panas dan lembab), kerusakan jaringan ini akan meluas ke seluruh pelepah daun. Dalam beberapa kasus, seluruh tanaman akan berubah menjadi kering dan berwarna coklat. Penyakit ini berkembang mulai dari pangkal tanaman hingga tajuk yang saling menutup (perkembangan horizontal).Setelah tajuk daun saling menutup dan kelambaban serta kelebatan rumpun meningkat, infeksi jamur meluas ke bagian atas. Serangan berat biasanya terjadi pada saat pembentukan anakan maksimum atau pada tanaman yang mulai membentuk bulir.

Komponen Pengendalian

Budidaya/Kultur Teknik

  • Tanam serentak, pergiliran varietas/tanaman, pengolahan tanah segera setelah panen, penggunaan varietas tahan/toleran

Fisik/Mekanis

  • Eradikasi tanaman sakit

Pestisida

  • Pada saat pembentukan akana maksimum dan fase bunting

      Nustar 400EC, 45 HST interval 2 minggu  (bunting dan pembentkan malai)

            Equation Pro 52 WG

 

6. Busuk Pelepah/Sheath Rot (Sarocladium oryzae)

Biologi

Gejala busuk pelepah dijumpai pada bagian atas pelepah yang berisi bulir selama fase bunting. Gejala penyakit berupa rusaknya jaringan tanaman dalam berbagai ukuran, berwarna gelap dan di bagian tengah berwarna terang. Akhirnya jaringan-jaringan yang rusak berkembang bersamaan dan meluas ke bagian dalam pelepah. Di dalam pelepah tersebut terbentuk tepung berwarna putih tepatnya pada bulir yang baru muncul. Ini menyebabkan bulir tersebut tidak akan muncul dengan sempurna akibat terinfeksi jamur ini.

Dalam beberapa infeksi mungkin bulir dapat menjadi busuk. Busuk pelepah rupanya menyerang tanaman-tanaman yang sudah terlebih dahulu dirusak oleh serangga khususnya penggerek batang atau virus.

Komponen Pengendalian

Budidaya/Kultur Teknik, Tanam serentak, pergiliran varietas/tanaman, pengolahan tanah segera setelah panen, penggunaan varietas tahan/toleran

Fisik/Mekanis, Eradikasi tanaman sakit

Pestisida, Pada saat pembentukan akana maksimum dan fase bunting

 

7. Bercak Coklat/Brown Spot (Helminthosporium oryzae)

Biologi

Penyakit jamur bercak coklat menyebabkan bercak-bercak coklat meluas ke daun tanaman yang lebih tua dan dapat membunuh seluruh rumpun tanaman yang lebih muda. Gejala penyakit ini berupa bercak kecil berwarna coklat dan terjadi pada seluruh bagian tanaman. Ukuran bercak ini kira-kira sebesar dua butir pasir besar yang terletak saling berdampingan.

Benih padi membawa bibit jamur (spora) yang kemudian tumbuh di berbagai tempat di dalam tanaman. Gejala yang timbul berupa bercak di setiap bagian tanaman itu. Sampai akhir musim tanam, bulir-bulir padi juga terinfeksi dan biji-biji padi akan membawa jamur ini hingga ke musim tanam berikutnya.

Komponen Pengendalian

Budidaya/Kultur Teknik , Tanam serentak, pergiliran varietas/tanaman, varietas tahan/toleran, pemupukan berimbang, sanitasi lingkungan

Fisik/Mekanik,  Pemusnahan jerami

Pestisida, Perendaman benih dengan kalsium hipoklorit atau kaporit yang diencerkan 300 kali selama 24 jam, aplikasi fungisida bila menunjukkan gejala serangan yaitu 35 hst aplikasi pertama dan 49 hst untuk aplikasi kedua

Dikutip dari berbagai Sumber

CURRICULUM VITAE

Nama : Tumpal Parapat Siregar
Tempat/Tgl Lahir : Medan,7 Oktober
Alamat : Jl. Seto Lk. I WonosariKelurahan Aek KanopanKec. Kualuh Hulu, Kab. Labuhanbatu UtaraSumatera Utara (21457)
Agama : Kristen Protestan.
Status : Menikah.
No. Telp. : (0852) 617619xx
Pendidikan : 1. SD Katolik Yos Sudarso,1989 Medan
2. SMP St. Thomas 1 Medan, 1992

3. SMA Budi Murni 1 Medan, 1995

4. Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara, Medan, 2002
Pengalaman Kerja : 1. Sawit Mas Group, PT. Bukit Barisan Indah Prima, Jambi sebagai Agronomist2. Tunas Ridean Group, Bekasi sebagai CMO

3. PT. Curah Niaga Internasional, Jakarta sebagai Staf Pemasaran

4. PT. Curah Niaga Internasional, Pekanbaru sebagai Office Area, Wilayah Riau, Sumbar dan Jambi

5. PNS pada Pemerintahan Kabupaten Labuhanbatu Utara

Tangiang Na Pinodahon ni Tuhan Jesus tu Angka SiseanNa

Hata Pamungkaan

Ale Amanami na di banuaginjang!

 Dia do lapatan ni i?

 On do: Apoapo ni Debata do i tu hita paboa Amanta situtu Ibana jala   anakNa situtu hita, asa pos rohanta mangido tu Ibana songon pos ni roha ni  dakdanak na mangido tu amana.


 Sipangidoan Parjolo
Sai pinarbadia ma goarMu!

 Dia do lapatan ni i?

On do: Na badia hian do goar ni Debata, alai naeng ma badia goar ni Debata idaon ni rohanta, i do na tapangido disi.

 Beha do pangalahona?

Songon on do: Molo polin Hata ni Debata pinodahon, unang adong na lipe, dung i molo badia parangenta songon parange na tama parange ni angka anak ni Debata, jadi ma i. “Ale Amanami na di banuaginjang sai urupi ma hami asa tung songon i hami”. Alai manang ise hita on na mamodahon goar poda jala na marparangehon parange na lipe sian na nidok ni Debata, i do na paroahon goar ni Debata. “Ale Amanami na di banuaginjang, ramoti ma hami, asa unang tung songon i hami!”


Sipangidoon Paduahon

Sai ro ma harajaonMu!

 Dia do lapatan ni i?

On do: Ia Harajaon ni Debata, sai na ro do i nang so itapangido, alai asa haru sahat ro tu hita on, i do na itapangido disi.

 Beha do Pangalahona?

Songon on do: Dilehon Amanta na di banuaginjang i do tu hita Tondi Parbadia i, asa porsea hita di HataNa na badia i hinorhon ni asi ni rohaNa jala asa itaparangehon parange ni Debata di ngolunta on dohot di hangoluanta sogot salelenglelengna.


 Sipangidoon Patoluhon

Sai saut ma lomo ni rohaM di banuatonga on songon na di banuaginjang!

 Dia do lapatan ni i?

On do: Ia roha ni Debata na denggan jala na marasi i, na saut hian do nang so itapangido, alai asa tung saut rohaNa di hita on, i do na itapangido disi.

 Beha do pangalahona?

Songon on do: Molo disegai jala disundati Debata nasa tahi dohot lomo ni roha ni angka na jahat i, angka roha ni sibolis i dohot roha ni hajolmaon dohot roha ni dagingta angka na naeng manundati Harajaon ni Debata jala na naeng mangambati hita, asa unang diparbadiai rohanta Goar ni Debata. Angkup ni i molo dipargogoi jala dipatongtong Ibana hita hot di HataNa dohot di haporseaonta i rasirasa mate hita. I do asi ni roha ni Debata dohot lomo ni rohaNa.


Sipangidoon Paopathon

Lehon ma tu hami hangoluan siapari!

 Dia do lapatan ni i?

On doDilehon Debata do nian hangoluan siapari dohot tu halak angka na jahat i, nang so itapangido alai asa dipaingot Debata hita marhatopothon asi ni rohaNa, asa mandok mauliate hita tu Ibana di na manjalo hangoluan siapari i hita sian Ibana.  I do na itapangido disi.

 Dia do lapatan ni hangoluan siapari i?

Sipanganon do i dohot siinumon dohot parabiton dohot arta dohot bagas dohot dongan saripe na burju dohot ianakhon na burju, ro di angka naposo ro di raja na tigor roha, dohot uhum na sintong, dohot ari na hasea dohot dame,  dohot hisar ni daging dohot sangap, dohot aleale na denggan roha, dohot dongan sahuta na ture, ro di nasa na hasea di hajolmaon.


Sipangidoon Palimahon

Sesa dosanami songon panesanami di dosa ni dongan na mardosa tu hami.

 Dia do lapatan ni i?

On do: Itapangido asi ni roha ni Amanta na di banuaginjang i, asa anggiat unang dijujur dosanta, jala asa anggiat unang biasan rohaNa ala dosanta i, mangoloi na itapangido sian Ibana. Ai apala tama lehononNa nian tu hita na itapangido dibahen na so ture i parangenta i, ai lan do dosanta ganup ari, sipinsangon do hita nian, i do na tama, alai sai asi ma rohana dilehon ma tu hita na itapangido, ai hita pe, na olo do hita dohot nasa rohanta manesa dosa ni angka na mardosa tu hita dohot sumuan uhum na denggan tu nasida.


Sipangidoon Paonomhon

Unang hami togihon tu pangunjunan.

 Dia do lapatan ni i?

On do: Ia Debata ndang adong manang ise nian diunjuni, alai asa sai diramoti Debata hita, asa unang diansi sibolis i manang hajolmaon, manang roha ni dagingta i hita, jala asa unang olo hita manopot pandelean manang haurahon dohot hajahaton na asing, dung i molo tung adong sisongon i ro tu hita asa ditumpak hita monang. I do na itapangido disi.


Sipangidoon Papituhon

Palua ma hami sian pangago.

 Dia do lapatan ni i?

On do: Itapangido sian Debata hadadao ni nasa hamagoan ni daging dohot tondi  dohot pansamotan dohot hasangaphon; angkup ni i itapangido sian Debata, hasonangan lehononNa tu hita di hasusuda ni bohalta; sai asi ma rohaNa, diboan ma hita sian rura hasusaan on tu banuaginjang tu lambungna. I do na itapangido disi.


Ujung ni Tangiang i

Ai Ho do nampuna Harajaon dohot hagogoon ro di hasangaphon saleleng ni lelengna. Amen

 Dia do lapatan ni Amen?

Na mandok on do: Olo i ma tutu, jumpang ho ma na pinangidom. Umbahen na nidokhon hita mandok Amen, asa tung porsea rohanta naung lomo situtu roha ni Amanta na di banuaginjang i manangihon tangiangta i, diparbagabaga do oloanNa na itapangido ai Ibana do mandokhon hita mangidohonsa sian Ibana.

Pengelolaan Ekosistem Padi Sawah


A.      FASE PRATANAM

A.1. Karakteristik Ekosistem

  • Sisa tanaman, singgang, tunggul, jerami dan gulma perlu pemusnahan
  • Awal musim hujan terdapat ulat penggerek yang istirahat selama musim kering
  • Singgang tempat bertahan Virus Tungro
  • Sisa tanaman dan jerami tempat bertahan bakteri dan cendawan (blas, hawar pelepah dan bercak coklat)
  • Gulma tempat bertahan Virus dan serangga penularnya, bakteri penyebab hawar, cendawan penyebab blas, hawar pelepah dan bercak coklat
  • Teki dan eceng gondok potensial sebagai sumber inokulum tungro  
  • Populasi OPT merupakan sumber serangan dan penularan, liang-liang tikus dan penerbangan ngengat Penggerek Batang Padi Putih dari tunggul 

A.2.    Pengamatan, Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan

Pengamatan : Wereng Coklat, Wereng Hijau, Penggerek Batang Padi, Tungro dan tanda-tanda keberadaan tikus, populasi musuh alami dan cendawan

Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan: bila ditemukan dilakukan pengendalian tikus (gropyokan), Penggerek Batang (penundaan waktu sebar benih 10 hari), Ganjur (tanam + 1,5 bualn sebelum puncak curah hujan tertinggi), Tungro (waktu tanam seawal mungkin), Anjing tanah (penggenangan lahan dan pengolahan lahan hingga rata), siput murbei (memasang ajir dan saringan pada saluran masuk air)

B.     FASE PERSEMAIAN

B.1. Karakteristik Ekosistem

   Rentan tekanan lingkungan termasuk OPT. Sering ditemukan Penggerek Batang Padi Putih, Wereng  Coklat, Tikus, Tungro dan Blas

   Populasi sering ditemukan pada persemaian musim hujan

   Serangan tikus dapat terjadi sejak benih disebar

Budidaya dan Pengelolaan Ekosistem

–     Benih sesuai kriteria

–     Pembuatan dan pemeliharaan persemaian dengan baik

–     Pengaturan air setinggi 2-5 cm

–     Hindari pestisida menjaga tetap berkembangnya musuh alami

–     Pupuk sesuai rekomendasi setempat

–     Persemaian secara berkelompok memudahkan pengelolaan persemaian atau OPT yang ada

B.2.   Pengamatan, Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan

Pengamatan : populasi kelompok telur dan ngengat penggerek batang, gejala kresek, tungro, blas, serangan tikus dan gejala kekurangan unsur hara. Khusus tikus pengamatan liang aktif, jejak jalan tikus dan kotoran tikus juga dibawah tumpukan jerami, populasi wereng hijau dengan jaring dan deteksi infeksi virus tungro dengan uji yodium tinctuur.

Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan : bila ditemukan dilakukan pengendalian penggerek batang (pengumpulan kelompok telur, penangkapan ngengat dengan lampu), tikus (pemagaran dengan plastik dikombinasi dengan bubu perangkap tikus dan gropyokan), memusnahkan bibit yang menunjukkan gejala serangan, pengumpulan dan mematikan hama yang ditemukan di persemaian, Kepinding Tanah (Pemanfaatan lampu perangkap), wereng coklat dan tungro (insektisida butiran)

C.     FASE TANAMAN MUDA

C.1. Karakteristik Ekosistem

  • Tersedia cukup sumber makanan bagi OPT karena pertumbuhan tanaman sangat pesat
  • Terjadi peningkatan populasi OPT seperti wereng coklat, wereng punggung putih, penggerek batang, hawar pelepah, busuk batang, blas, tungro, bercak coklat, bercak coklat bergaris dan hawar bakteri dan terjadi juga perkembangan musuh alami
  • Nutrisi bagi tikus tidak cocok pada fase ini
  • Saat tanaman berumur sampai dengan 30 hst peka terhadap infeksi virus tungro. Gejala Tungro terjadi pada fase ini yaitu + 2-3 minggu setelah terinfeksi oleh virus tungro.
  • Budidaya dan Pengelolaan Ekosistem
  • Tanam serentak dalam areal  yang luas. Masa serentak + 1-2 minggu
  • Jarak tanam sistem legowo (daerah kronis serangan penyakit oleh cendawan)
  • Tanaman diusahakan selalu tergenang 2-3 cm untuk waktu sampai umur 30 hst
  • Pembersihan semak tempat tikus sembunyo
  • Menghindri penggunaan pestisida
  • Pemanfaatan dan pelestarian musuh alami hama lain.
  • Pemupukan berimbang. Hindari Nitrogen berlebih. Pupuk Kalium secara simultan dapat menekan beberapa penyakit seperti hawar pelepah, hawar bakteri, bercak coklat dan blas.
  • Penyiangan secara mekanis dengan herbisida sesuai kondisi setempat.

C.2. Pengamatan, Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan

Pengamatan : pertumbuhan pertanaman untuk keperluan penyulaman, keberadaan tikus, gejala serangan tungro sebelum umur 21 hst, wereng coklat pada umur 2-5 mst, berbagai musuh alami, predator awal adalah laba-laba.

Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan : bila ditemukan dilakukan pengendalian tikus (pemagaran dengan plastik), gejala Tungro (tanaman dicabut), wereng coklat > 10 ekor per rumpun pada tanaman berumur < 40 hst atau > 20 ekor per rumpun pada tanaman umur > 40 hst (insektisida efektif), Penggerek Batang (pengumpulan kelompok telur), serangan sundep > 6 % (insektisida efektif), hama putih (pengeringan sawah selama 2-3 hari), ganjur > 5 % atau puru 2,5 % dan tingkat parasitasi < 50 % (insektisida sistemik), tanaman menunjukkan gejala serangan tungro (dimusnahkan), Ulat Grayak (penggenangan, dan bila serangan > 15 % dilakukan insektisida), Kepinding Tanah > 5 ekor/rumpun (pestisida dan penggenangan), anjing tanah (penggenangan dan pengumpanan beracun), siput murbei (pemasangan saringan pada pintu saluran air), hawar bakteri atau hawar pelepah (sanitasi selektif dan pengeringan lahan secara berkala yaitu 1 hari diairi dan 3-4 hari dikeringkan), bercak coklat (pengaturan irigasi).

D.     FASE TANAMAN TUA(Primordia-Berbunga)

D.1.  Karakteristik Ekosistem

  • Fase kritis terhadap serangan Tikus, Penggerek Batang, Wereng Coklat dan Penyakit Tanaman
  • Serangan Penggerek Batang mengakibatkan Beluk dan tidak dapat disembuhkan lagi. Pestisida tidak dianjurkan lagi
  • Serangan Tikus saat primordia dan Bunting. Musim kawin Tikus saat tanaman fase generatif
  • Gejala awal penyakit oleh bakteri dan cendawan dan tanaman yang terinfeksi sulit dikendalikan
  • Hama ganjur tidak mampu lagi merusak tanaman
  • Virus Tungro yang menginfeksi tidak lagi mempengaruhi kehilangan hasil panen tetapi akan menghasilkan gejala pada saat singgang dan menjadi sumber inokulum bagi persemaian dan pertanaman muda yang di sekitarnya.
  • Budidaya dan Pengelolaan Ekosistem
  • Hindari pestisida yang tidak perlu guna perlindungan musuh alami
  • Di daerah endemis ulat grayak ditaruh pelepah pisang sebagai tempat berlindung ulat grayak atau dilakukan penggenangan sehingga ulat grayak naik dan mudah untuk mengumpulkan dan mematikannya. Aplikasi insektisida bila intensitas serangan > 15 % kerusakan daun
  • Memelihara kebersihan lingkungan yang diduga persembunyian tikus
  • Pengaturan air sawah selang 9 hari memberikan keadaan yang tidak menguntungkan bagi OPT kecuali bila terserang Tungro

D.2.  Pengamatan, Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan

Pengamatan : Diamati perkembangan OPT secara lebih seksama. Serangan Berat OPT pada fase ini berakibat fatal penurunan produksi yang sngat drastis. Diamati ratio antara OPT dan musuh alami untuk penentuan perlu tidaknya pengendalian secara kimiawi. Diamati serangan tikus dan memperkirakan kepadatan populasinya, juga dilakukan pencarian liang aktif untuk menetapkan tempat pengemposan dengan asap belerang/asap beracun.

Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan : bila ditemukan dilakukan pengendalian tikus (pemagaran dengan plastik dikombinasikan dengan bubu untuk menangkap tikus), wereng coklat > 20 ekor per rumpun pada tanaman umur > 40 hst (insektisida efektif) dan bila ditemukan predator laba-laba (Lycosa) 2 ekor/rumpun pengendalian ditunda 1 minggu, Penggerek Batang (pencabutan beluk segar dan dimusnahkan), serangan sundep > 6 % (insektisida efektif), hama putih palsu/pelipat daun dengan intensitas > 15 % pada daun bendera (insektisida), Ulat Grayak (penggenangan), hawar bakteri atau hawar pelepah (sanitasi selektif dan pengeringan lahan secara berkala yaitu 1 hari diairi dan 3-4 hari dikeringkan), blas (fungisida 2 minggu sebelum keluar malai mencegah neck blas), bercak coklat (pengaturan irigasi), babi hutan (perburuan dengan anjing, tombak dan jaring paja atau plastik), walang sangit/hama pengisap bulir > 10 ekor/m2 (pengendalian) .

E.     FASE PEMATANGAN BULIR

E.1. Karakteristik Ekosistem

  • Ketersediaan makanan bagi hama pengisap bulir sangat melimpah
  • Fase yang sangat kritis bagi kerusakan tanaman seperti wereng coklat, penggerek batang dan tikus. Walang sangit berpindah dari semak/rumput ke pertanaman
  • Ulat Grayak bergerombol mulai menginfestasi pertanaman
  • Pengolahan air sawah akan sangat berpengaruh besar terhadap proses pengisian dan pemasakan bulir.
  • Budidaya dan Pengelolaan Ekosistem
  • Menjaga pelestarian musuh alami dengan menghindari penggunaan pestisida
  • Menjaga kebersihan lingkungan terutama tempat yang diduga persembunyian tikus
  • Pengaturan air sawah dan pengeringan air saat pemasakan bulir dapat mempercepat proses dan mempersempit waktu kemungkinan terserang hama pengisap bulir
  • Daerah kronis serangan PBPP, pemotongan jerami pada saat panen setinggi maksimal 5 cm.

E.2. Pengamatan, Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan

  • Pengamatan : Diamati populasi hama maupun gejala serangan penyakit yang merusak bulir dan malai seperti walang sangit, kepik hijau, ulat grayak, burung dan pengamatan terhadap musuh alaminya serta penyakit blas. Pengamatan lebih seksama terhadap hama yang diketahui sejak awal tumbuh tanaman sudah berada atau menyerang pertanaman seperti wereng coklat, penggerek batang dan tikus.
  • Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan : bila ditemukan dilakukan pengendalian tikus (pengemposan dengan asap belerang/asap beracun), Penggerek Batang (pencabutan beluk segar dan dimusnahkan), walang sangit/hama pengisap bulir > 10 ekor/m2 (insektisida atau pemasangan perangkap bangkai kepiting atau tulang-tulang di persawahan untuk memerangkap walang sangit untuk dijaring dan dimatikan atau disemprot) .

Disampaikan oleh :
Ir. Ruth Kristina Tarigan

Pada Pelatihan Pemandu Lapangan SLPTT Padi

Di Hotel Royal Perintis, Medan

Yang diikuti Oleh Penulis

Shio Naga di Tahun Naga (2012)

  Shio Naga / Liong adalah salah satu dari ke-12 shio yang ada    dalam penanggalan Tionghoa. Untuk tahun 2012 menurut     penanggalan  China dimulai dari 23 Januari 2012  sampai     dengan  9 Februari 2013 dengan unsur Air. Saya termasuk dalam Shio Naga yang lahir tanggal 7 Oktober 1976.                             

Keberuntungan dan refleksi Shio Naga di tahun 2012 yang saya kutip dari berbagai sumber.

Beberapa hal di luar prediksi akan ditemui para naga di tahun ini, termasuk masalah kesehatan. Ada kesempatan bagus bagi naga untuk berbisnis di tahun ini. Sangat disarankan bagi naga untuk tetap sabar dan tidak terburu-buru dalam menjalankan sesuatu. Emosi yang naik turun dengan cepat akan membawa masalah bagi naga.

Naga adalah salah satu shio terkuat dan sangat paling beruntung dalam Zodiak atau astrologi China. Shio Naga ini adalah shio yang suka memberi, cerdas, keras kepala dan yang tahu apa yang mereka inginkan dan bagaimana meraih keinginan mereka. Naga memiliki beberapa sifat alami, karisma yang menarik yang memastikan mereka pasti dapat meyakinkan atau mempengaruhi pasangan dan juga sering menemukan mereka dalam pusat perhatian di segala situasi sosial, termasuk juga diberkati. Naga biasanya dikenal sangat beruntung dalam cinta. Teman-teman Naga biasanaya terhasut apa yang dibicarakan si Naga baik dalam memberikan nasihat atau pendapat. Sang Naga pandai meraih perhatian.

Ego yang dapat memberikan jalan dan motivasi bagi para pengikutnya. Menurut Naga, wajar mereka dilahirkan sebagai pemimpin. Karena mereka beruntung, biasanya Naga memiliki kesempatan yang baik dalam meraih kekayaan dalam materi yang dapat membahagiakan kehidupan mereka, meskipun bukan berarti hanya uang yang menjadi motivasi. Kekuasaan adalah kunci utama Naga dan mencari cara dimana untuk mengkonsolidasikan kekuasaan yang cukup besar.

Shio Naga biasanya dikenal cukup beruntung, selamanya mencari jalan untuk mendapatkan kekuasaan. Naga memiliki kelemahan yaitu tidak mampu menerima kondisi kalah jika mereka berada dalam posisi dikalahkan.

Peran sebagai pemimpin adalah yang diinginkan bagi naga. Mereka juga pejuang yang baik, tahu apa yang dibutuhkan secara naluri untuk meraih tingkatan yang lebih tinggi. Bersaing dengan Naga bukanlah ide yang baik – raksasa ini dapat membakar dan menghanguskan. Pelajaran berharga untuk binatang ini adalah kemampuan untuk menyerap prinsip prinsip fleksibilitas, kasih sayang dan toleransi. Menjadi tinggi dan berkuasa dapat berfungsi untuk menginspirasi orang lain, tetapi juga menyimpan Naga dari menjalani kehidupan mereka sepenuhnya. Jika Naga dapat belajar untuk menyeimbangkan pencarian mereka untuk sukses dengan penghargaan terhadap hal-hal kecil, hidup mereka akan lebih dari berharga.

Warga Naga terkenal murah hati, penuh semangat hidup dan perkasa. Bagi Naga, hidup ini laksana panorama yang berwarna-warni dan ia harus selalu ambil bagian. Meskipun egois, nyentrik, fanatik, banyak tingkah, suka menuntut dan terkadang tak dapat ditolerir, ia tak pernah kekurangan pengagum. Sebagai pribadi yang angkuh, aristokratis dan tanpa tedeng aling-aling, Naga biasanya menyusun cita-citanya dalam usia muda dan menuntut standard tinggi serta kesempurnaan dari sesamanya, sama seperti yang disandangnya sendiri.

Naga benar-benar merupakan gudang energi sejati. Ketidaksabarannya, hasratnya yang menyala-nyala serta semangatnya yang hampir-hampir menyerupai kesaktian, dapat berkobar bagi lidah api yang sering dilukiskan sedang desemburkan dari mulutnya. Naga senang melaksanakan segala sesuatu dalam skala besar, dan seringkali ia berhasil mencapai tujuan yang diinginkannya. Apapun yang dilakukan Naga, baik atau buruk, tampaknya selalu akan menjadi berita utama. Namun, kecuali ia dapat belajar untuk tidak terjun terlalu dini, Naga bisa juga menguras habis semangat berapi-api yang ada padanya sampai akhirnya tinggal asap saja. Warga Naga juga termasuk mereka yang cepat menjadi fanatik terhadap sesuatu hal. Orang Cina menamakan Naga sebagai pelindung kekayaan dan kekuasaan, dan tentunya juga merupakan lambang kemakmuran. Namun, Naga juga merupakan tanda binatang yang paling mudah terkena “penyakit” megalomania, alias terlalu mengagungkan diri sendiri.

Naga juga cukup sering mengabdi kepada keluarganya. Apa pun bentuk perbedaan antara dirinya dengan orang tua atau kakak-adik, akan langsung terlupakan begitu mereka memerlukan bantuannya. Naga bisa segera mengesampingkan rasa dendamnya dan langsung menyelamatkan mereka tepat pada waktunya, tanpa mengharapkan imbalan jasa. Akan tetapi, keluarganya juga akan memperoleh kuliah yang panjang dan pedas begitu krisis berakhir. Naga jarang memoles kata-katanya. Dikemukakan pandangannya bagai membacakan Maklumat Kekaisaran. Meski ia bisa membual tentang kebebasan berbicara dan demokrasi, jangan pernah memandang serius, sebab ia sendiri menganggap dirinya di atas hukum dan tak selalu mempraktekkan apa yang dikuliahkannya.

Walaupun emosinya sering terlihat meletup-letup, Naga tidak dapat dikatakan sentimental, sensitif atau pun romantis. Segala bentuk cinta-kasih dan puja-puji yang dilontarkan ke hadapannya dianggapnya sudah sewarjarnya: semua itu sudah menjadi haknya. Namun meski ia terkenal keras-kepala, kurang rasional dan tak dapat ditolerir bila sedang jengkel, Naga bisa langsung memaafkan Anda begitu ledakan amarahnya lenyap. Dan karena kita juga harus saling memaafkan, Naga juga mengharapkan pengampunan Anda bagi kesalahan-kesalahan yang diperbuatnya. Tak dapat dipungkiri, Naga sendiri kadang-kadang lalai meminta maaf. Namun, ini terjadi bukan karena ia tebal muka atau tak punya perasaan, tapi hanya karena Naga tak punya waktu buat menjelaskan dirinya sendiri atau pun memang tak mau diganggu oleh rasa dendam dan hal-hal yang remeh; ia hanya ingin melanjutkan pekerjaannya.

Bagi orang berhio Naga, memiliki maksud tertentu atau misi khusus dalam hidup adalah vital. Tak sehat baginya buat bergoleran saja tanpa berbuat apa-apa. Ia harus selalu punya motif buat diperjuangkan; punya tujuan buat dicapai; punya prinsip buat dipertahankan dan dibela. Jika tidak, bagaimana Anda bisa mengharapkan supaya api di dalam hatinya selalu membara?

Orang bershio Naga biasanya super positif. Tak ada yang dapat menahannya lama-lama, bahkan sekalipun ia dihadapkan pada persoalan yang menjemukan, semangat hidupnya selalu lebih cepat membangkit kembali dibandingkan orang lain.

Terlebih lagi, Naga itu pribadi yang amat terbuka. Anda dapat membacakanya seperti buku. Sulit baginya berpura-pura memperlihatkan emosi yang saat itu tak dirasakannya. Dan memang hampir tak pernah ia mencoba berbuat demikian. Ia juga tak suka menyimpan rahasia, bahkan tidak jarang ia secara tidak sadar membongkar rahasia yang telah dipercayainya oleh orang lain!

Untungnya, perasaan Naga selalu datang dari lubuk hatinya. Bila ia menyatakan mencintai Anda, maka Anda boleh merasa yakin bahwa pernyataannya itu tulus

disaat daku tua

Di saat daku tua, bukan lagi diriku yang dulu
Maklumilah diriku, bersabarlah dalam menghadapiku

Disaat daku dengan pikunnya mengulang terus menerus ucapan yang membosankanmu
Bersabarlah mendengarkanku, jangan memotong ucapanku
Dimasa kecilmu, daku harus mengulang dan mengulang terus sebuah cerita
Yang telah kuceritakan ribuan kali hingga dirimu terbuai dalam mimpi

Disaat daku membutuhkanmu untuk memandikanku
Janganlah menyalahkanku
Ingatlah di masa kecilmu bagaimana daku dengan berbagai cara membujukmu untuk mandi?

Disaat daku kebingungan menghadapi hal-hal baru
Janganlah menertawaiku
Renungkanlah bagaimana daku dengan sabarnya menjawab setiap “mengapa”
Yang engkau ajukan di saat itu

Disaat kedua kakiku terlalu lemah untuk berjalan
Ulurkanlah tanganmu yang muda dan kuat untuk memapahku
Seperti di masa kecilmu daku menuntunmu melangkah kaki untuk belajar berjalan

Disaat daku melupakan topik pembicaraan kita
Berilah sedikit waktu padaku untuk mengingatnya
Sebenarnya topik pembicaraan bukanlah hal yang penting bagiku
Asalkan engkau berada disisiku untuk mendengarkanku, daku telah bahagia

Disaat engkau melihat diriku menua, janganlah bersedih
Maklumilah diriku , dukunglah daku
Bagaikan daku terhadapmu disaat engkau
Memulai belajar tentang kehidupan

Dahulu daku menuntunmu menapaki jalan kehidupan ini
Kini temanilah daku hingga akhir jalan hidupku
Berilah daku cinta kasih dan kesabaranmu
Daku akan menerimanya dengan senyuman penuh syukur

Didalam senyumku ini
Tertanam kasihku yang tak terhingga padamu

Ingatanku untuk Ibuku Tercinta yang telah membesarkan dan mendidik-ku St. M br Sihombing

                                         

%d blogger menyukai ini: